Seorang Guru Dipenggal Usai Bahas Nabi Muhammad, Presiden: Itu Serangan Pengecut

Seorang Guru Dipenggal Usai Bahas Nabi Muhammad, Presiden: Itu Serangan Pengecut

Oktober 17, 2020 0 By Tim Redaksi

MONTT – Presiden Prancis menyebutkan insiden pemenggalan seorang guru sejarah setelah membahas karikatur Nabi Muhammad sebagai serangan pengecut.

Menyadur Associated Press, Sabtu (17/10/2020) Presiden Emmanuel Macron langsung mengunjungi sekolah tempat guru bekerja di kota Conflans-Saint-Honorine dan bertemu dengan staf setelah insiden pembunuhan tersebut.

“Salah satu rekan kami dibunuh hari ini karena dia mengajarkan … kebebasan berekspresi, kebebasan untuk percaya atau tidak,” ujar Macron dikutip dari AP News.

Presiden menambahkan insiden tersebut tidak boleh memecah belah Prancis karena itulah yang diinginkan oleh para ekstremis.

“Kita harus berdiri bersama sebagai warga negara,” kata Macron.

Seorang guru sejarah, dipenggal oleh seorang pria pada hari Jumat (16/10) setelah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada siswanya 10 hari yang lalu.

Pembunuhan mengerikan tersebut terjadi di kediaman korban di kota Conflans-Sainte-Honorine sekitar pukul 17.00 waktu setempat.

Menurut laporan Reuters, seorang saksi mendengar teriakan Allahu Akbar ketika tersangka melakukan aksi kejinya.

Pelaku langsung ditembak mati oleh polisi 600 meter dari tempat kejadian karena tidak mau meletakkan senjatanya dan bertindak mengancam.

Sang guru tersebut menerima ancaman setelah membuat diskusi yang membahas karikatur Nabi Muhammad sekitar 10 hari yang lalu, kata petugas polisi kepada The Associated Press.

Orang tua seorang siswa telah mengajukan pengaduan terhadap guru tersebut, kata pejabat polisi lainnya, menambahkan bahwa tersangka tidak memiliki anak di sekolah tersebut.

Identitas tersangka tidak dipublikasikan.

Media Prancis melaporkan bahwa tersangka adalah seorang Chechnya berusia 18 tahun, lahir di Moskow. Informasi tersebut juga belum bisa dikonfirmasi.

Kedua polisi tersebut tidak dapat disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk membahas penyelidikan yang sedang berlangsung.

Ini merupakan serangan kedua kalinya terkait terorisme sejak pembukaan persidangan kasus pembantaian di kantor surat kabar Charlie Hebdo pada Januari 2015.

Saat persidangan dibuka, koran tersebut menerbitkan kembali karikatur Nabi Muhammad untuk menggarisbawahi hak kebebasan berekspresi.

Tepat tiga minggu lalu, seorang pemuda dari Pakistan ditangkap setelah menusuk dua orang yang mengakibatkan luka. Insiden tersebut terjadi di luar bekas kantor surat kabar Charlie Hebdo.

Pelaku penusukan yang diidentifikasikan berusia 18 tahun mengatakan kepada polisi bahwa dia kesal setelah majalah tersebut menerbitkan ulang karikatur Nabi Muhammad.

Serangan tersebut juga terjadi ketika Presiden Macron mengusulkan undang-undang baru yang menentang apa yang disebutnya “separatisme” domestik, terutama oleh kelompok radikal Islam yang dituduh mengindoktrinasi orang-orang yang rentan melalui home schooling, dakwah ekstremis, dan kegiatan lainnya.

Prancis memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa Barat dengan hingga 5 juta anggota, dan Islam adalah agama nomor dua di negara itu. *(Rio/S:suara.com).

1.370 845