Kronologi Oknum Brimob Bareng 10 Pria, Perkosa Gadis Cantik, Begini Endingnya

Kronologi Oknum Brimob Bareng 10 Pria, Perkosa Gadis Cantik, Begini Endingnya

30 Mei 2023 0 By Tim Redaksi

METROONLINENTT.COM – Seorang gadis ABG berusia 15 tahun di Kabupaten Parigi Moutong (Parimo), Sulawesi Tengah (Sulteng) menjadi korban pemerkosaan 11 orang pria, termasuk oknum Brimob berinisial HST dan kepala desa (kades) inisial HR.

Peristiwa memilukan itu mulai terjadi saat korban membawa bantuan logistik dari kampungnya di Poso untuk korban banjir di Parimo.

Melansir dari Detiknews pada Selasa (30/5/2023), “Jadi tahun kemarin (2022) itu ada banjir bandang di Desa Toroe itu kalau tidak salah, di Parimo. Jadi dia (korban dari kampungnya di Poso) ikut bawa bantuan dengan kawannya. Nah disitulah perkenalan dengan para pelaku,” ujar pendamping hukum korban dari UPT DP3A Sulteng.

Baca Juga:

Wanita yang Ketahuan Bareng Wakil Bupati di Kamar, Bukan Orang Sembarangan, Ini Sosoknya

Info Kurang Baik, Berlaku untuk Seluruh PNS, Siap-siap Aja

Salma mengatakan usai menyalurkan bantuan, korban kemudian menginap di salah satu penginapan di Parimo.

Korban memilih tidak kembali ke Poso karena dijanjikan pekerjaan oleh para pelaku.

“Iya jadi dia berinteraksi dengan para pelaku ini terutama itu, Pak Arif (satu dari 11 terduga pelaku) itu yang guru. Dia (Arif) menjanjikan kerja. Diiming-imingi kerja, pekerjaan apa saja, di rumah makan. (Aslinya) tidak ada itu pekerjaan,” terangnya.

Mulai saat itu, satu per satu dari 11 terduga pelaku mulai memperkosa korban dengan berbagai imbalan.

Para pelaku yang saling mengenal juga membarter korban dengan narkoba jenis sabu, termasuk mengancam korban dengan senjata tajam.

“Menurut korban dia dibarter, cuman belum sempat perjelas dibarter dengan narkoba atau apa cuman dia bilang dibarter, ditukar dia. Kemungkinan yang kami pahami dibarter kemungkinan dibarter dengan narkoba karena diantara pelaku ini ada yang saling kenal kan,” kata Salma.

Kasus ini kemudian terkuak usai korban mengeluh sakit di bagian kemaluan.

Tak tahan dengan aksi bejat para pelaku, korban kemudian memberanikan diri menceritakan peristiwa yang dialaminya kepada orang tuanya pada Januari 2023.

“Januari (2023) itu korban kesakitan baru kemudian dia ngomong sama orang tuanya kalau dia pernah dilakukan demikian dengan sama laki-laki. Dia kasih tau orang tuanya dia rasa ada gangguan, gangguan reproduksinya,” pungkasnya.

Kasus ini kemudian dilaporkan orang tua korban ke Polres Parimo. Saat ini 10 dari total 11 terduga pelaku sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Baca Juga:

Ibu Anggota DPR RI Ini Dibunuh, Diluar Dugaan, Sosok Pelaku Mengejutkan

Segera Urus Dokumen Ini, Bagi Seluruh Warga RI yang Baru Beli Rumah, Bukan Main-main

Geger 11 Pria Perkosa ABG di Parimo

Kapolres Parimo AKBP Yudy Arto Wiyono mengatakan pemerkosaan yang dialami korban terjadi dalam kurun waktu April 2022 hingga Januari 2023 lalu.

Sebanyak 10 dari 11 orang terduga pelaku sudah ditetapkan sebagai tersangka dan 5 di antaranya sudah ditahan.

“10 Tersangka namun 5 yang sudah dilakukan penahanan di Mako Polres dan 5 akan kita panggil untuk dilakukan pemeriksaan namun belum ada konfirmasi. Yang sudah ditahan NT, ARH, AR, AK dan HR,” terang Yudy, Sabtu (27/5).

Lima tersangka lainnya yang belum dilakukan penahanan ialah berinisial FA, DU, AK, AS, AW.

Sementara oknum Brimob HST belum menjadi tersangka dengan alasan polisi masih hendak melakukan pendalaman.

“Kalau oknum Brimob dalam kasus tersebut kita masih melakukan pendalaman dan pengembangan, dikarenakan keterangan tersebut masih berdasarkan dari keterangan korban saja. Kita masih mencari keterangan dari saksi lainnya atau bukti lainnya untuk memperkuat dan mendukung daripada keterangan korban tersebut,” ujar AKBP Yudy.

Baca Juga:

(Ros/Nkr)